Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Tingkatkan Kemampuan Speaking Siswa Dengan Permainan Rakyat

Kamis, 04/08/2016 13:04:03

Tingkatkan Kemampuan Speaking Siswa Dengan Permainan Rakyat

SALAH
satu kompetensi  yang ingin dicapai dalam pembelajaran bahasa Inggris kelas VIII semester ganjil  adalah melakukan monolog descriptive. Tujuan pembelajaran adalah siswa mampu mendeskripsikan ciri fisik seseorang. cara menerangkan tujuan pembelajaran monolog descriptrive, yaitu agar siswa mampu menceritakan secara deskriptif benda-benda yang dijumpainya secara sendiri-sendiri.

Berdasarkan pengamatan penulis selama beberapa tahun mengajarkan kompetensi ini, penulis sering mengalami kendala. Salah satunya adalah kurangnya kepercayaan diri siswa melakukan monolog terutama ketika dilakukan di depan kelas. Hanya sebagian kecil siswa yang berani melakukannya.

Penulis mencoba menganalisis kembali model serta media pembelajaran yang menarik bagi siswa. Penulis beranggapan bahwa model dan media pembelajaran yang menarik bagi siswa dapat menimbulkan motivasi serta kepercayaan diri siswa. Penulis kemudian mencoba menggangkat  salah satu permainan Rakyat Toraja sebagai media pembelajaran,  yaitu Ma’kossi.

Permainan ini dimainkan oleh dua orang secara berlawanan.  Bahan yang digunakan adalah batu kecil-kecil sebanyak 20 biji dan potongan bambu sebanyak 10 buah dengan tinggi masing masing  5 cm. Setiap pemain mendapatkan 5 potongan bambu: satu bambu berfungsi sebagai bambu utama dan empat tersisa sebagai bambu pembantu. Empat bambu pembantu ditempatkan sejajar dalam satu garis dan berhadapan dengan bambu milik pemain lawan. Kemudian bambu yang berfungsi sebagai bambu utama ditempatkan disamping kanan bambu pembantu dan berhadapan dengan bambu utama pemain lawan. Setiap bambu pembantu diisi batu batu kecil sebanyak 5 batu untuk masing masing bambu.

Sebelum permainan dimulai, selain sudah dibahas di pembelajaran sebelumnya, guru juga mengadakan tanya jawab tentang kosa kata yang terkait dengan ciri-ciri fisik seseorang. Guru juga menguatkan kembali pengetahuan yang mereka dapat sebelumnya dengan contoh-contoh membuat kalimat ciri-ciri fisik seseorang. Setelah itu guru membagi kelompok dan menerangkan cara permainan kossi. Setiap kelompok terdiri dari 6 orang pemain. Permainan sebenarnya dijalankan secara berpasangan, namun ditambah satu orang untuk mencatat monolog yang mereka hasilkan, sebelum ia sendiri bermain dengan pasangannya sendiri yang hasilnya dicatat oleh temannya yang sudah melakukan permainan. Hasil catatan monolog ini digabung untuk dipresentasikan setelah permainan selesai. Untuk memulai permainan ini, dilakukan undian dengan hom pim pah per masing-masing pasangan. Pemain yang menang mengawali permainan. Setiap pemain mengambil semua batu yang ada dalam satu bambu secara acak, kemudian memindahkannya ke bambu bambu yang lain,  kecuali bambu utama milik lawan. Saat batu terakhir berada di bambu pembantu lawan atau bambu pembantu pemain yang memainkan, sang pemain tetap mengambil batu di bambu tersebut dan memindahkannya ke bambu-bambu yang lain.  Permainan pindah ke pemain lawan ketika bambu terakhir jatuh  di bambu utama. Kegiatan tersebut dilakukan secara terus menerus sampai batu habis dalam bambu pembantu. Pemenang dalam permainan ini adalah pemain yang memperoleh batu paling banyak pada bambu utama.

Dalam pembelajaran, siswa dibagi ke dalam beberapa kelompok belajar yang heterogen dan memungkinkan setiap siswa mendapat pasangan main dalam kelompok. Setiap peserta didik dalam kelompok diberi nomor yang  berbeda. Kemudian setiap peserta didik pada saat mengambil batu kossi harus menyebutkan satu ciri-ciri fisik dari salah satu teman dalam kelompoknya, misalnya  Ali has long hair atau Joni has pointed nose dan lain-lain.  Siswa yang isebutkan ciri fisiknya adalah siswa yang memiliki nomor yang sama dengan jumlah batu kossi yang diambil. Kegiatan tersebut dilakukan secara terus menerus sampai permainan selesai dan semua kelompok langsung bermain secara bersama-sama.

Setelah selesai permainan, perwakilan kelompok tampil ke depan untuk mempresentasikan beberapa kalimat yang dihasilkan selama permainan tersebut yang telah dicatat sebelumnya oleh yang ditunjuk dalam kelompok. Peserta yang lain diminta menanggapi dan mengoreksi kekurangan dan kesalahan dalam kosa kata, dan grammarnya. Guru juga menguatkan.

Sejak menggunakan media, siswa menjadi lebih percaya diri bertutur Bahasa Inggris walaupun masih seringkali salah. Siswa menjadi bersemangat  untuk bisa  menjelaskan ciri ciri fisik  seseorang di depan teman-temannya.(prioritaspendidikan.org)


sumber (http://siapbelajar.com/tingkatkan-kemampuan-speaking-siswa-dengan-permainan-rakyat/)

Posting oleh Desi Eri K 1 tahun yang lalu - Dibaca 2258 kali

 
Tag : #MBS #PeningkatanSpeakingSiswa #Peranguru #Metodepermainanrakyat

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Jum'at, 10/11/2017 18:27:46
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak

Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak Kamis, 09 Nov 2017 13:05 | editor : Dzikri Abdi...

Minggu, 28/10/2017 07:10:16
Jembatani Kompetensi Siswa dengan Kebutuhan Pelaku Dunia Usaha

JawaPos.com – JAPFA Foundation sejak 2015 berkelanjutan memfokuskan diri pada pembinaan Sekolah Menengah...

7 Pilar MBS
MBS portal
Tujuh Pilar Manajemen Berbasis Sekolah
  Tujuh pilar MBS yaitu kurikulum dan pembelajaran, peserta didik pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pembiayaan, hubungan sekolah dan masyarakat, dan budaya dan lingkungan sekolah. Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan...
Informasi Terbaru
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Paket Pelatihan 3
Paket Pelatihan 3
4 tahun yang lalu - dibaca 45291 kali
Paket Pelatihan 2
Paket Pelatihan 2
4 tahun yang lalu - dibaca 35312 kali
Paket Pelatihan 1
Paket Pelatihan 1
4 tahun yang lalu - dibaca 48809 kali
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
4 tahun yang lalu - dibaca 37912 kali
MODUL 6 UNIT 3
MODUL 6 UNIT 3
2 tahun yang lalu - dibaca 32494 kali
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
2 tahun yang lalu - dibaca 39062 kali
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator Renstra
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator...
4 tahun yang lalu - dibaca 35534 kali
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan Pendidikan
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan...
4 tahun yang lalu - dibaca 24242 kali
Info MBS
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
1 minggu yang lalu - dibaca 30 kali
Jembatani Kompetensi Siswa dengan Kebutuhan Pelaku Dunia Usaha
Jembatani Kompetensi Siswa dengan...
3 minggu yang lalu - dibaca 129 kali
Pendidikan Informal untuk Penguatan Pembelajaran di Daerah Tertinggal
Pendidikan Informal untuk Penguatan...
1 bulan yang lalu - dibaca 294 kali
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak Perbatasan
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak...
2 bulan yang lalu - dibaca 315 kali
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik Mengajar Realistik
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik...
2 bulan yang lalu - dibaca 420 kali
Permen tentang Penguatan Pendidikan Karakter Disiapkan dalam Sepekan
Permen tentang Penguatan Pendidikan...
2 bulan yang lalu - dibaca 696 kali
Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM Berkarakter dan Berdaya Saing
Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM...
2 bulan yang lalu - dibaca 861 kali
72 Tahun Merdeka, Apa Kabar Pendidikan Indonesia?
72 Tahun Merdeka, Apa Kabar Pendidikan...
3 bulan yang lalu - dibaca 644 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2017 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.61 Mb - Loading : 2.09881 seconds