Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Rekonstruksi Mutu Sekolah melalui Rehabilitasi Sekolah

Minggu, 01/12/2013 16:03:53

Sekolah merupakan salah satu dari tiga pilar pendidikan yang mengangkat mutu pendidikan Indonesia (tiga pilar lainnya adalah keluarga dan masyarakat, yang sering disebut dengan pendidikan formal, non formal dan informal). Melalui pendidikan di sekolah akan dapat diketahui bagaimana perkembangan dan peningkatan mutu pendidikan di Indonesia. Sekolah memiliki peran yang sangat besar terhadap mutu. Baik tidaknya mutu, terinovasi atau terdegradasinya mutu juga merupakan dampak yang diakibatkan oleh perkembangan sekolah.

            Contoh nyata dampak dari aktivitas sekolah terhadap mutu pendidikan adalah berubahnya orientasi pendidikan kita dari mulanya kepada pengetahuan, dan sekarang berubah orientasi kepada ijazah atau kelulusan belaka. Contoh tersebut jika dipandang dari segi negatif. Jika perkembangan mutu dipandang dari segi positif, perkembangan mutu sarana dan prasarana yang ada di dunia pendidikan kita semakin meningkat. Perkembangan media pembelajaran memudahkan pemangku pendidikan, guru, siswa, dan orang-orang yang berkaitan dengan pendidikan dalam mengakses pengetahuan dan menyebarkannya kepada masyarakat luas. Siswa lebih mudah memahami pelajaran, guru lebih mudah dalam berinteraksi dan mengajar di kelas, pemangku pendidikan dapat lebih mudah mengontrol kurikulum sekolah, masyarakat lebih mudah mengakses informasi perkembangan mutu sekolah.

            Untuk memperbaiki dan meningkatkan mutu pendidikan perlu ada sebuah solusi yang perlu diterapkan di dunia pendidikan indonesia, terutama di sekolah. Menurut Alimah (2007), ada lima dimensi yang berkaitan dengan mutu pendidikan, yaitu 1) karakteristik pembelajar, 2) pengupayaan masukan, 3) proses belajar-mengajar, 4) hasil belajar, 5) konteks atau lingkungan.

Karakteristik pembelajar berpengaruh pada bagaimana siswa belajar dengan baik. Komitmen dan semangat siswa mempengaruhi bagaimana tipe pembelajaran akan dilakukan. Sehingga kecocokan karakteristik pembelajar dengan metode pembelajaran yang digunakan akan meningkatkan kualitas dan kemampuan pembelajar dalam ranah kognitif, psikomotorik, dan afektif.

Pengupayaan masukan mencakup dua komponen, yaitu sumber daya manusia dan sumber daya fisikal. Sumber daya manusia merupakan komponen paling utama dalam dunia pendidikan, karena sumber daya manusia adalah peran utama pengembangan mutu pendidikan. Sedangkan sumber daya fisikal membantu dan mempermudah sumber daya manusia untuk meningkatkan dan mengembangkan mutu di lembaga pendidikan.

Proses belajar mengajar merupakan kegiatan inti dari didirikannya sebuah lembaga pendidikan. Proses belajar mengajar (PBM) yang akan menentukan kualitas output atau lulusan sekolah. Baik tidaknya lulusan sebuah lembaga pendidikan, bergantung dari bagaimana proses belajar mengajarnya dilaksanakan, sehingga peningkatan kualitas PBM harus terus ditingkatkan kualitasnya. Dalam PBM terdapat banyak komponen yang harus terus dibina. Selain guru, pengembangan metode dan strategi pembelajaran sangat mempengaruhi pemahaman siswa pada pelajaran. Untuk itu, pengembangan metode dan strategi pembelajaran juga harus terus ditingkatkan.

Proses belajar mengajar juga harus memiliki target seberapa jauh siswa harus meraih hasil yang maksimal. Hasil inilah yang disebut dengan hasil belajar. Kebanyakan orang tua siswa, jika ingin memasukkan anaknya ke suatu sekolah, memperhatikan bagaimana hasil akhir dari suatu pembelajaran, apakah banyak yang lulus atau tidak, apakah banyak yang mendapatkan nilai tinggi atau tidak, dan seterusnya. Untuk itu, hasil belajar juga harus menjadi konsentrasi sekolah dalam meningkatkan mutu.

Berkaitan dengan manajemen berbasis sekolah, lingkungan juga memiliki peran penting dalam meningkatkan kualitas pendidikan sekolah. Semakin baik lingkungan yang ada, maka semakin baik kualitasnya, utamanya kualitas akhlaknya. Lingkungan memiliki pengaruh yang mendalam terhadap aktivitas siswa di sekolah. Menurut aliran empirisme, pengalaman merupakan media utama dalam memperoleh ilmu pengetahuan, sedangkan pengalaman lebih sering diperoleh disekitar lingkungan sekolah. Untuk itu, dari statemen tersebut, peningkatan kualitas lingkungan juga harus ditingkatkan, sehingga akan menghasilkan pendidikan yang berkualitas, baik dari segi kognitif, psikomotorik, maupun afektif.

Pada intinya, dalam meningkatkan mutu pendidikan di lembaga pendidikan perlu membenahi 5 dimensi di atas. Rehabilitasi kelima dimensi tersebut harus terus ditingkatkan. Bukan hanya rehabilitasi dalam bentuk fisik (bangunan sekolah) saja, akan tetapi rehabilitasi juga sangat dibutuhkan dalam segi non fisik. Sehingga keseimbangan antara keseluruhan komponen akan terjaga. Dari keseimbangan tersebut, jika dilakukan dan dipertahankan secara terus menerus, maka akan menghasilkan kualitas yang tinggi. Harapan tersebut, nantinya bukan hanya sekedar impian belaka, akan tetapi dapat menjadi realita dalam kehidupan dunia pendidikan, utamanya di Indonesia.

Posting oleh Tim MBS UM Malang 7 tahun yang lalu - Dibaca 17599 kali

 
Tag : #

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Jum'at, 23/10/2020 17:22:51
Mengembangkan Kompetensi Kepala Sekolah di Masa Pandemi

Tidak hanya Belajar dari Rumah (BDR), kepala sekolah itu penuh tantangan dan peluang untuk mengembangkan kompetensinya....

Senin, 12/10/2020 10:45:00
ANALISIS DAMPAK ANJURAN PEMERINTAH TERHADAP BELAJAR DI RUMAH BAGI PELAKU PENDIDIKAN

Dunia sedang mengalami pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Penerapan kebijakan Work From Home (WFH)...

7 Pilar MBS
MBS portal
Tujuh Pilar Manajemen Berbasis Sekolah
  Tujuh pilar MBS yaitu kurikulum dan pembelajaran, peserta didik pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pembiayaan, hubungan sekolah dan masyarakat, dan budaya dan lingkungan sekolah. Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan...
Informasi Terbaru
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Paket Pelatihan 3
Paket Pelatihan 3
7 tahun yang lalu - dibaca 77085 kali
Paket Pelatihan 2
Paket Pelatihan 2
7 tahun yang lalu - dibaca 58007 kali
Paket Pelatihan 1
Paket Pelatihan 1
7 tahun yang lalu - dibaca 86620 kali
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
7 tahun yang lalu - dibaca 64005 kali
MODUL 6 UNIT 3
MODUL 6 UNIT 3
5 tahun yang lalu - dibaca 62698 kali
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
5 tahun yang lalu - dibaca 72038 kali
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator Renstra
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator...
7 tahun yang lalu - dibaca 62900 kali
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan Pendidikan
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan...
7 tahun yang lalu - dibaca 46208 kali
Info MBS
3 Inspirasi Manajemen Berbasis Sekolah...
3 minggu yang lalu - dibaca 240 kali
Melihat Kendala Terberat Saat Membuka Kembali Sekolah di Masa Pandemi
Melihat Kendala Terberat Saat Membuka...
2 bulan yang lalu - dibaca 680 kali
Kemendikbud: Belajar dari Rumah Tidak Harus Terbebani Target Kurikulum
Kemendikbud: Belajar dari Rumah Tidak...
3 bulan yang lalu - dibaca 762 kali
Nasib Pelajar di Tengah Pandemi 
Nasib Pelajar di Tengah Pandemi 
3 bulan yang lalu - dibaca 749 kali
Survei Kemendikbud: Peran Orangtua Penting dalam Pelaksanaan Belajar Dari Rumah
Survei Kemendikbud: Peran Orangtua...
4 bulan yang lalu - dibaca 1339 kali
Hadapi Pandemi Covid-19, Kemendikbud Sederhanakan Kurikulum
Hadapi Pandemi Covid-19, Kemendikbud...
4 bulan yang lalu - dibaca 1355 kali
Kemendikbud: Tahun Ajaran Baru Bukan...
4 bulan yang lalu - dibaca 1551 kali
New Normal di Dunia Pendidikan : PGRI Usul Kurikulum Sekolah Era Pandemi Covid-19
New Normal di Dunia Pendidikan : PGRI...
5 bulan yang lalu - dibaca 2032 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2020 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.51 Mb - Loading : 0.51354 seconds