Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Belajar dengan Cara Kreatif Inspiratif Semakin Tumbuh di Maros

Selasa, 23/08/2016 11:16:16

Maros, Sulsel, Jurnalpost – Untuk membuat penjumlahan dan pengurangan menjadi menarik, pak Azis guru dari SDN 189 Inpres Cambajawa tidak menggunakan cara-cara konvensional lewat yang tertera di buku paket, tapi menggunakan bambu yang sudah dipilah-pilah menjadi seperti tusuk sate. Dengan tambahan gelang karet, anak-anak melakukan penjumlahan dan pengurangan dengan cara bermain. Siswa-siswa menjadi terlibat aktif dalam pembelajaran karena senang dengan permainan tersebut. “Mereka merasa seperti mau menjual sate,” ujar pak Azis, 20 Agustus 2016.

Siswa kelas I didikan ibu Salwati dari SDN 2 Maros sedang praktik menanam biji kacang hijau

Dalam pelajaran Bahasa Indonesia, Ibu Badaria dari SDN 178 Bontoa Maros, mengajar siswa kelas IV mengarang dengan cara efektif dan sederhana. Tiap hari dia meminta para siswa menuliskan kegiatan hariannya yang baru dengan cara singkat. Di akhir minggu, mereka difasilitasi merangkai semua kalimat yang disusun selama lima hari sebelumnya dalam sebuah karangan singkat. Dengan cara ini, siswa-siswanya kini sudah pandai mengarang dengan tulisan lumayan panjang. Ia sebut metode bimbingannya “Cahasi” (Catatan Harian Siswa) dan merupakan bagian dari upaya ibu ini untuk menggerakkan literasi.

Lain lagi dengan ibu Irmawati Guru Kelas III SDN 172 Inpres Limapoccoe. Dia menggunakan buku besar untuk mengajar siswa bercerita. Buku besar tersebut berisi gambar dan cerita apa saja. Cerita berkebun, rumah kakek, dan lain-lain. Siswa kemudian diminta untuk berpasangan dan bertanya pada sahabatnya; apa ceritanya, dimana? Siapa? Kapan? Mengapa? Yang mana? Bagaimana? Dari hasil pertanyaan itu dirangkum jadi satu tulisan sendiri, dan diceritakan sendiri dengan bahasa mereka sendiri. “Semenjak kecil siswa jadi diajari bertanya dan menyusun kalimat dengn prinsip 5W 1H, yang biasa digunakan para wartawan,” ujar ibu Irmawati.

Para guru kelas satu yang menerapkan pembelajaran tematis atau satu kali kegiatan dengan gabungan mata pelajaran juga kreatif mengembangkan pengajarannya. Seperti ibu Salwati dari SD 2 Maros. Dia mengajar kelas satu menanam pohon kacang hijau sebagai bagian pelajaran IPA. Tiap hari anak-anak diminta merawat dan mencatat pertumbuhannya. Dan ketika sudah tumbuh daun-daunnya. Mereka diminta melaporkan dalam tulisan sederhana pertumbuhannya tersebut sebagai bagian pelajaran Bahasa Indonesia. “Anak-anak semenjak kecil sudah difasilitasi melakukan observasi, menemukan sendiri pengetahuan tentang pertumbuhan tumbuhan, dan juga melaporkan dengan cara yang amat sederhana,” ujar Salwati.

Banyaknya praktik baik di Maros tak lepas dari kepala sekolah yang semakin mengetahui bagaimana menilai kinerja guru dalam pembelajaran. “Dalam pertemuan rutin antar kepala sekolah, mereka diarahkan untuk semakin mengetahui cara menilai fakta-fakta pembelajaran di sekolah, sehingga hasil evaluasinya benar-benar bisa meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah-sekolah di Maros,” ujar Alimuddin, pengawas sekolah yang sekaligus Koordinator Fasilitator Daerah USAID PRIORITAS Maros.

Contoh-contoh kreatifitas kegiatan dan pembelajaran di atas hanya sebagian saja dari puluhan praktek-praktek baik pendidikan yang ditulis oleh 34 orang fasilitator daerah USAID PRIORITAS yang berkumpul pada acara Penulisan Buku Praktik Baik Pendidikan di Maros. “Banyak praktik baik pendidikan di Maros yang muncul karena penerapan pembelajaran aktif akan kita susun menjadi buku praktik baik pendidikan kabupaten Maros. Langkah-langkah melakukan hal-hal yang kreatif tersebut akan kita tuangkan dalam buku tersebut, sehingga semua pendidik yang lain bisa meniru atau mengadopsinya,” ujar Alimuddin Assegaf


sumber: (http://www.jurnalpost.com/belajar-dengan-cara-kreatif-inspiratif-semakin-tumbuh-di-maros/3062/)

Posting oleh Desi Eri K 1 tahun yang lalu - Dibaca 2829 kali

 
Tag : #MBS # PSM #sekolahMBS #belajar kreatif

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Kamis, 11/01/2018 10:18:27
Pendidikan Tinggi Harus Tekankan Pengembangan Keterampilan Anak Didik

JAKARTA, KOMPAS.com - Program akademik di perguruan tinggi yang menanamkan kultur akademik internasional sudah...

Jum'at, 05/01/2018 22:21:35
Generasi Milenial Jangan Takut Bereksperimen

KOMPAS.com – Festy Fidia Siswanto prihatin dengan cara pengemasan kopi luwak di sebuah tempat di Ciwidey, Bandung...

7 Pilar MBS
MBS portal
Tujuh Pilar Manajemen Berbasis Sekolah
  Tujuh pilar MBS yaitu kurikulum dan pembelajaran, peserta didik pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pembiayaan, hubungan sekolah dan masyarakat, dan budaya dan lingkungan sekolah. Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan...
Informasi Terbaru
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Paket Pelatihan 3
Paket Pelatihan 3
4 tahun yang lalu - dibaca 49734 kali
Paket Pelatihan 2
Paket Pelatihan 2
4 tahun yang lalu - dibaca 38350 kali
Paket Pelatihan 1
Paket Pelatihan 1
4 tahun yang lalu - dibaca 54380 kali
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
4 tahun yang lalu - dibaca 41353 kali
MODUL 6 UNIT 3
MODUL 6 UNIT 3
2 tahun yang lalu - dibaca 36062 kali
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
2 tahun yang lalu - dibaca 43634 kali
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator Renstra
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator...
4 tahun yang lalu - dibaca 39301 kali
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan Pendidikan
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan...
4 tahun yang lalu - dibaca 26706 kali
Info MBS
Generasi Milenial Jangan Takut Bereksperimen
Generasi Milenial Jangan Takut...
2 minggu yang lalu - dibaca 86 kali
Kemnaker Terus Perkuat Mutu Pelatihan Kerja dan Pemagangan
Kemnaker Terus Perkuat Mutu Pelatihan...
4 minggu yang lalu - dibaca 209 kali
Saling Adu Kecepatan Robot
2 bulan yang lalu - dibaca 325 kali
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
2 bulan yang lalu - dibaca 464 kali
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
2 bulan yang lalu - dibaca 508 kali
Jembatani Kompetensi Siswa dengan Kebutuhan Pelaku Dunia Usaha
Jembatani Kompetensi Siswa dengan...
3 bulan yang lalu - dibaca 551 kali
Pendidikan Informal untuk Penguatan Pembelajaran di Daerah Tertinggal
Pendidikan Informal untuk Penguatan...
3 bulan yang lalu - dibaca 753 kali
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak Perbatasan
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak...
3 bulan yang lalu - dibaca 789 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2018 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.59 Mb - Loading : 3.22324 seconds