Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Perencanaan Layanan Khusus Kafetaria Berbasis Sekolah

Kamis, 19/12/2013 13:18:24

 

Layanan khusus merupakan layanan yang disediakan untuk melayani peserta didik, guru, staf dan warga sekolah lainnya dalam melaksanakan kegiatan di sekolah agar tercipta rasa nyaman berada di lingkungan sekolah. Salah satu layanan khusus di sekolah yaitu layanan khusus kafetaria. Banyak sekolah yang masih belum memperhatikan pentingnya kesehatan dan kebersihan pada peserta didik yang sedang belajar di sekolah, sehingga perlu adanya tempat yang khusus untuk penjual makanan. Penjual makanan yang berada di lingkungan sekolah tidak dapat dipastikan menjual makanan dan minuman yang higienis, bersih dan sehat untuk dikonsumsi oleh peserta didik. Makanan dan minuman yang kurang higienis dapat mengganggu kegiatan pembelajaran di sekolah, dapat menyebabkan peserta didik mengalami sakit misalnya batuk, diare, flu dan sebagainya. Selain itu, seringkali peserta didik terlambat masuk ke kelas karena harus pergi jauh ke luar lingkungan sekolah untuk membeli makanan maupun minuman. Untuk meminimalisir hal tersebut, adanya kantin atau kafetaria dapat mengontrol makanan dan minuman yang higienis, mencegah adanya keterlambatan masuk kelas, mencegah adanya peserta didik yang bolos saat pelajaran berlangsung dan untuk menciptakan rasa nyaman pada saat istirahat yang sekaligus dapat menetralkan pikiran peserta didik setelah belajar di kelas. Oleh karena itu, dengan adanya layanan khusus kafetaria atau kantin sekolah diharapkan para peserta didik tidak akan keluar dari lingkungan sekolah selama waktu istirahat.
Kantin dapat mencerminkan keadaan sekolah yaitu dengan sehatnya peserta didik, disiplin, tanggungjawab peserta didik dapat dilihat dari bersihnya, higienisnya, sehatnya kantin sekolah atas makanan dan minuman yang dijual. Semakin bertambahnya kemajuan dan perkembangan teknologi sekolah memerlukan adanya pertambahan fasilitas yang dapat menunjang peserta didik dalam hal makanan dan minuman yang bersih dan sehat untuk dikonsumsi yaitu dengan pembangunan kantin. Kantin yang dapat berguna bagi peserta didik dan warga sekolah lainnya, dapat membantu mencapai tujuan secara maksimal yaitu dengan menyejahterakan peserta didik dan warga sekolah dengan menyediakan tempat untuk menjual, membeli makanan dan minuman.
Layanan khusus kafetaria dapat berjalan dengan baik apabila pengelolaan manajemennya juga baik. Berawal dari perencanaan yang matang, serius dengan adanya tujuan, visi dan misi adanya kantin. Selanjutnya pelaksanaan, pemantauan dan penilaian. Perencanaan yang perlu ditekankan yaitu pertama, menentukan tujuan adanya kantin. Ditinjau dari tujuan adanya kantin sekolah dapat membantu memperbaiki sekolah dalam tingkat kesehatan dan tanggungjawab peserta didik di sekolah, karena tidak perlu pergi jauh untuk membeli makanan dan minuman, serta dengan didukung adanya fasilitas yang memadai peserta didik akan lebih menikmati waktu istirahatnya dengan makanan dan minuman yang tersedia di kantin bersama teman-teman terdekatnya. Kedua, perecanaan mengenai dana yang akan digunakan. Merencanakan alokasi dana yang akan digunakan ketika akan membangun, pelaksanaan, pemantauan atau pada saat penilaian. Alokasi dana diambil dari anggaran program kegiatan dari Rencana Anggaran Kegiatan Sekolah (RAKS) atau dari sumbangan Bantuan Operasional Sekolah (BOS), Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) atau dari yang lainnya. Ketiga, sistem yang akan digunakan dalam pelaksanaan. Sistem yang dimaksud adalah peserta didik mengambil makanan sendiri dari yang telah disediakan, peserta didik memesan dan dilayani oleh petugas kantin, atau dengan sistem lainnya. Sistem tersebut dengan tujuan agar peserta didik merasa dilayani atau mendapat layanan khusus dari adanya kantin di sekolah.
Selanjutnya, keempat, menentukan struktur petugas yang akan memantau pelaksanaan kantin. Sebuah lembaga perlu adanya struktur organisasi yang jelas agar lembaga tersebut ada penanggungjawab apabila terdapat hal yang dapat menghambat proses kegiatannya, begitu juga dengan layanan khusus kantin. Petugas kantin mulai dari kewenangan kepala sekolah, kepala sekolah sebagai pengawas  untuk mengawasi jalannya pembangunan kantin. Kalau dana dari pemerintah maka petugas pengawas yang memang bisa dipercaya untuk dapat mengawasi jalannya pembangunan kantin, petugas memantau makanan dan minuman yang layak dijual kepada peserta didik. Kelima, merencanakan desain dan tata letak kantin agar peserta didik merasa nyaman pada saat berada di kantin dan tidak merasa terganggu dengan adanya kantin. Desain dan tata letak kantin perlu diperhatikan karena apabila desain dengan fasilitas yang tidak memadai membuat peserta didik enggan berkujung serta tata letak kantin yang dekat dengan kelas juga akan menjadikan peserta didik merasa terganggu karena kebisingan dari adanya kantin ketika mereka belajar di kelas. Selanjutnya, keenam, menentukan standart kesehatan yang tidak membahayakan peserta didik. Standar kesehatan makanan dan minuman yang dijual di kantin harus diperhatikan kualitas, bersih, higienis, sehat dan bergizi bagi peserta didik  yang membeli.
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa layanan khusus kafetaria kekolah dapat membantu mengontrol makanan, minuman yang dikonsumsi peserta didik dan sekolah, dapat mengawasi peserta didik dalam menjamin kesehatan. Selanjutnya, peserta didik tidak perlu jauh membeli makanan dan minuman, peserta didik dapat membeli makanan dan minuman sesuai dengan uang yang dimiliki, serta memberikan tempat yang nyaman dengan adanya fasilitas kantin. Sehingga kantin dapat menjadikan tempat istirahat yang nyaman pada waktu istirahat. Dalam pembangunan kantin ini kami berusaha memaksimalkan kinerja dengan menggunakan dana, bahan dan waktu yang telah ditentukan agar memperoleh hasil yang efektif dan efisien.

Posting oleh Ngainun Naja 6 tahun yang lalu - Dibaca 1199 kali

 
Tag : #

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Selasa, 11/06/2019 11:29:38
PROBLEMATIKA IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 DI SEKOLAH DASAR

Abstract Abstract: The purpose of this study is to: (1) describe the problem of teachers in designing learning...

Selasa, 28/05/2019 11:56:28
PPDB 2019 SMP Sistem Zonasi, Nilai USBN Tidak Diperhitungkan

jpnn.com, BANYUWANGI - Penerimaan peserta didik baru (PPDB) SD dan SMP Negeri di Banyuwangi segera dimulai, mayoritas...

7 Pilar MBS
MBS portal
7. Manajemen Budaya dan Lingkungan Berbasis Sekolah
a. Konsep DasarManajemen budaya dan lingkungan berbasis sekolah adalah pengaturan budaya dan lingkungan yang meliputi kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, dan mengevaluasi program kegiatan budaya dan lingkungan sekolah, dengan berpedoman pada prinsip-prinsip implementasi...
Informasi Terbaru
Penelitian
MBS portal
Peran Kepala Sekolah Dalam Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah
Siti Mistrianingsih. Abstract: The main objective of this study is to describe the implementation of MBS, roles of headmaster, the factors supporting and inhibiting the implementation of MBS at Elementary School in Pandanwangi 1 Malang. The methods of research used the qualitative approach and...
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPA
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPA
6 tahun yang lalu - dibaca 48663 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : Bahasa Inggris
Asyik Belajar dengan PAKEM : Bahasa...
4 tahun yang lalu - dibaca 31562 kali
Panduan Umum Penyelenggaraan Praktik Terbaik Program DBE 2
Panduan Umum Penyelenggaraan Praktik...
6 tahun yang lalu - dibaca 19749 kali
Panduan Kegiatan DBE1 Tingkat Kabupaten...
6 tahun yang lalu - dibaca 18313 kali
Panduan DBE1 Tingkat Sekolah September 2011
Panduan DBE1 Tingkat Sekolah September...
6 tahun yang lalu - dibaca 30890 kali
Manual Rekonstruksi dan Rehabilitasi - Pasca Gempa Gedung Sekolah dan Madrasah dengan Partisipasi Masyarakat
Manual Rekonstruksi dan Rehabilitasi -...
6 tahun yang lalu - dibaca 13995 kali
Integrasi Kecakapan Hidup dalam...
6 tahun yang lalu - dibaca 20998 kali
Pengajaran Profesional & Pembelajaran...
6 tahun yang lalu - dibaca 60560 kali
Info MBS
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak Perbatasan
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak...
2 tahun yang lalu - dibaca 7226 kali
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik Mengajar Realistik
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik...
2 tahun yang lalu - dibaca 6560 kali
Permen tentang Penguatan Pendidikan Karakter Disiapkan dalam Sepekan
Permen tentang Penguatan Pendidikan...
2 tahun yang lalu - dibaca 8285 kali
Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM Berkarakter dan Berdaya Saing
Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM...
2 tahun yang lalu - dibaca 8553 kali
72 Tahun Merdeka, Apa Kabar Pendidikan Indonesia?
72 Tahun Merdeka, Apa Kabar Pendidikan...
2 tahun yang lalu - dibaca 5718 kali
Lewat Teknologi, Anak-anak Muda Bicara Perpecahan Bangsa
Lewat Teknologi, Anak-anak Muda Bicara...
2 tahun yang lalu - dibaca 6468 kali
Cerita Pelajar SMA Saat Ajari Anak SD...
2 tahun yang lalu - dibaca 7501 kali
Mendikbud: Tanamkan Kejujuran sejak SD
Mendikbud: Tanamkan Kejujuran sejak SD
3 tahun yang lalu - dibaca 9265 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2019 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.54 Mb - Loading : 4.26112 seconds