Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Manajemen Laboratorium

Senin, 13/01/2014 11:32:48

Teguh Triwiyanto MBScenter. Sebuah laboratorium yang dikelola dengan baik adalah tempat yang aman untuk bekerja tetapi tidak ada tempat yang lebih berbahaya daripada laboratorium yang dikelola buruk.

Setiap kali sebuah kecelakaan laboratorium diselidiki, faktor predisposisi atau kecenderungan khusus ke arah suatu keadaan ditemukan, pada saat terjadi kesalahan manusia ini, ditambahkan pula ke dalam faktor predisposisi ini. Dalam situasi pembelajaran, guru dan teknisi memiliki kontrol terhadap sumber-sumber kesalahan manusia di laboratorium. Dalam keadaan demikian, harapan terbaik untuk pemeliharaan laboratorium yang aman terletak pada perhatian cermat terhadap pencegahan situasi berbahaya; unsur penting pencegahan kecelakaan adalah: 1. penjaga laboratorium yang baik 2. pengetahuan 3. penyimpanan yang baik 4. Prosedur kerja yang aman

Kecelakaan di laboratorium yang paling umum adalah kurang terpeliharanya alat dan peralatan. Alat tumpul dan bagian mesin yang telah menjadi usang dan penggunaan alat untuk tujuan yang tidak seharusnya. Semua orang yang menggunakan laboratorium harus mengetahui keberadaan peralatan pemadam kebakaran dan pertolongan pertama - yang semuanya harus di tempat yang jelas.

Selama ini pengelolaan laboratorium sekolah belum dapat dilakukan sebagaimana mestinya. Bahkan terkesan ruang laboratorium yang dibangun tidak berfungsi. Tidak sedikit ruangan yang dibangun bagi kegiatan laboratorium sekolah ada yang berubah fungsi. Tentu saja hal tersebut sangat disayangkan dan merugikan. Banyak faktor-faktor yang menyebabkan bergesernya laboratorium manjadi ruang kelas ataupun gudang. clip_image002_thumb Faktor – faktor tersebut antara lain : a) Kurangnya kemampuan dalam mengelola laboratorium sekolah. b) Kurangnya pemahaman terhadap makna dan fungsi laboratorium sekolah serta implikasinya bagi pengembangan dan perbaikan sistem pembelajaran IPA. c) Adanya anggapan bahwa keberadaan laboratorium sekolah menjadi beban dan membebani sekolah sehingga jarang dimanfaatkan sebagai mana mestinya. Selain itu, berdasarkan hasil pemantauan Direktorat Pendidikan Menengah Umum dan Inspektorat Jendral, banyak Laboratorium IPA yang belum digunakan secara optimal atau tidak digunakan sama sekali. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain: a) Kemampuan dan penguasaan guru terhadap peralatan dan pemanfaatan bahan praktek masih belum memadai b) Guru takut melakukan eksperimen yang berhubungan dengan listrik, bahan kimia dan lain – lain. c) Tidak adanya tenaga laboratorium yang memadai d) Tidak ada buku petunjuk praktikum e) Banyak alat-alat laboratorium dan bahan yang sudah rusak f) Tidak cukupnya/terbatasnya alat-alat dan bahan mengakibatkan tidak setiap siswa mendapat kesempatan belajar untuk mengadakan eksperimen. g) Kelengkapan sarana dan prasarana yang kurang, seperti: belum tersedianya air, listrik yang cukup, dan lain lain. h) Tidak adanya keperdulian Kepala Sekolah tentang pengelolaan laboratorium i) Tidak ada honor tambahan untuk kegiatan praktikum j) Bukan merupakan mata mata pelajaran yang diujikan dalam berbagai test. 2. Kelengkapan Alat dan Bahan Dalam proses belajar mengajar diperlukan berbagai peralatan yang memadai untuk menunjang kelancaran pelaksanaan kegiatan belajar mengajar. Dalam hal ini alat peraga mempunyai peranan yang sangat penting bahkan dapat menentukan berhasil atau tidaknya kegiatan proses belajar mengajar. Secara garis besar alat peraga, ada yang mudah dibuat dan ada yang sukar dibuat. Alat yang mudah dibuat dinamakan alat peraga sederhana karena dapat menggunakan bahan murah dan mudah didapat dari lingkungan sekitar dan dapat pula dibuat sendiri oleh guru atau bersama-sama dengan peserta didik. Penggunaan dan pembuatan alat peraga sederhana dapat merangsang kreativitas para guru atau peserta didik untuk mengembangkan kemampuannya dalam membuat alat peraga. 3. Standar Sarana dan Prasarana Standar sarana dan prasarana adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan kriteria minimal tentang: ruang belajar, tempat ibadah, tempat oleh raga, perpustakaan, laboratorium, bengkel kerja, dan sumber belajar yang lain yang dapat digunakan untuk menunjang proses belajar mengajar, termasuk penggunan teknologi informasi dan komunikasi. Standar minimal sarana dan prasarana untuk berbagai tingkat satuan pendidikan diatur dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2007, tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk SD/MI, SMP/MTs dan SMA/MA.

 

DAFTAR RUJUKAN

Arifin, Asep Suhendi.2008. Pengelolaan Laboratorium, (Online), (http://www.lpmpjabar.go.id/?q=node/681), diakses tanggal 10 September 2013.

Manajemen Layanan Khusus Sekolah, (Online), (http://aryawiga.wordpress.com/2012/02/17/manajemen-layanan-khusus-sekolah/), diakses tanggal 10 september 2013.

Creedy,John. 1977. A Laboratory Manual for School and Colleges. London: Heinemann Educational Books.

Hadiat dkk. 1984. Pedoman Pengelolaan Laboratorium IPA. Jakarta:  CV Sinar Pengetahuan.

Hadioetomo, Ratna Siri. 1990. Mikrobiologi Dasar dalam Praktek: Teknik dan Prosedur Dasar Laboratorium. Jakarta: PT Gramedia.

Widowati dkk. 1972. Buku Penuntun Praktika Laboratorium: untuk Sekolah-Sekolah Golongan Sekolah Menengah. Jakarta: Erlangga.

Posting oleh Rudi Setyawan 5 tahun yang lalu - Dibaca 18419 kali

 
Tag : #Manajemen Laboratorium

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Jum'at, 02/03/2018 08:27:22
"Bersiaplah... Pendaftaran SNMPTN Dibuka Pekan Depan!"

JAKARTA, KOMPAS.com - Penerimaan mahasiswa baru program sarjana pada 85 Perguruan Tinggi Negeri ( PTN) tahun ini...

Selasa, 20/02/2018 13:23:20
Ini Rekomendasi Penting untuk Ubah Dunia Pendidikan di Indonesia

Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan (RNPK) 2018 yang berlangsung 5 hingga 8 Februari 2018 merumuskan 22...

7 Pilar MBS
MBS portal
7 Pilar MBS SD
Pilar 1 | Manajemen Kurikulum dan Pembelajaran Berbasis Sekolah a. Konsep Dasar Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan pembelajaran yang meliputi kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, dan mengevaluasi kurikulum dan pembelajaran...
Informasi Terbaru
Penelitian
Perilaku Kepemimpinan Kepala Sekolah, Kemampuan Mengajar Guru dan Inovasi Pendidikan pada SMA Negeri se-Malang Raya
Raden Bambang Sumarsono rbamsum@gmail.com Universitas Negeri Malang, Jl. Semarang Nomor 5 Malang 65145   Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk: 1) mendeskripsikan perilaku kepemimpinan kepala sekolah di SMA Negeri Se-Malang Raya, 2) mendeskripsikan kemampuan mengajar guru SMA Negeri...
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Better Teaching Learning 3 TOT Provinsi...
5 tahun yang lalu - dibaca 19630 kali
TIK sebagai Kecakapan Hidup
TIK sebagai Kecakapan Hidup
5 tahun yang lalu - dibaca 19804 kali
Lembar Presentasi Fasilitator
5 tahun yang lalu - dibaca 22313 kali
Modul Pelatihan Pengawas Sekolah
Modul Pelatihan Pengawas Sekolah
5 tahun yang lalu - dibaca 34009 kali
Info MBS
MODUL 6 UNIT 3
MODUL 6 UNIT 3
3 tahun yang lalu - dibaca 45436 kali
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
3 tahun yang lalu - dibaca 54495 kali
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator Renstra
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator...
5 tahun yang lalu - dibaca 48746 kali
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan Pendidikan
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan...
5 tahun yang lalu - dibaca 33464 kali
Modul Pelatihan Praktik Yang Baik Kelas Awal
Modul Pelatihan Praktik Yang Baik Kelas...
3 tahun yang lalu - dibaca 50650 kali
Contoh Sukses Pelaksanaan MBS
Contoh Sukses Pelaksanaan MBS
5 tahun yang lalu - dibaca 31765 kali
Panduan Advokasi dan Lokakarya Penyusunan Rencana Kegiatan, Anggaran, Supervisi dan Monitoring Program MBS
Panduan Advokasi dan Lokakarya...
5 tahun yang lalu - dibaca 16369 kali
Paket Pelatihan Lanjutan untuk Sekolah dan Masyarakat
Paket Pelatihan Lanjutan untuk Sekolah...
5 tahun yang lalu - dibaca 13618 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2018 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.59 Mb - Loading : 7.93413 seconds