Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

PERENCANAAN LAYANAN KHUSUS TRANSPORTASI BERBASIS SEKOLAH

Selasa, 04/02/2014 13:11:50

Aditya Chandra Setiawan

Penentuan Rute Bus Secara Kerjasama

Administrator, sopir, dan pewakilan pengusaha (business office representatif) sebaiknya secara dini bertemu dalam musim panas untuk merencanakan rute bus untuk tahun ajaran yang akan datang. Sewajarnya, langkah pertama dalam proses ini adalah mendaftarkan semua siswa yang memenuhi syarat melalui tempat tinggalnya.Setiap shiftdalam populasi siswa atau penyesuaian kecil dari garis batas sekolah mungkin membuat perbedaan yang besar dalam rute bus yang telah dibuat. Satu-satunya alat terbaik untuk merencanakan adalah peta pengangkutan distrik, yang disediakandan disimpan dengan baik oleh administrasi sekolah, peta itu sebaiknya didasarkan pada data siswa yang memenuhi syarat. Data itu meliputi nama, umur, kelas (tingkat), dan nomor urut rumah siswa setiap tinggal didaerah yang akan dilayani, dan harus dikumpulkan untuk anak-anak pra-sekolah seperti mereka yang sudah terdaftar di sekolah, sehingga rencana bisa dibuat untuk beberapa tahun kemudian.

Berdasarkan teori di atas, penentuan rute bus haruslah dengan rapat bersama antara pihak sekolah, penanggung jawab lapangan (sopir), para wali murid dan pihak kepolisian. Hal tersebut bertujuan menetapkan rute serta data siswa yang akan dijemput menggunakan sarana sekolah tersebut.

 

Jenis Rute

Penggunaan satu bus untuk mengangkut lebih dari satu perjalanan disebut “multiple routing”danlebih murah bila dibandingkan dengan “single routing”, karena yang pertama memungkinkan satu bus untuk menjalankan fungsi dari yang lain. Dalam prakteknya, multiple route kurang diinginkan dari pada single route.

Berdasarkan teori di atas, penggunaan single route memang lebih mudah dimengerti dan di implementasikan karena dalam rute tersebut hanya satu jalur dan satu kali penjemputan serta pengantaran siswa.

Jadwal Penghentian Bus

Bus disetiap sekolah dibuat berdasar daya muatnya, keluar dari jalan utama, ini dibuat untuk standart. Batas muat lingkungan sebaiknya ditempatkan jauh dari simpang yang berbahaya dan ramai, anak-anak sebaiknya tidak menyeberang dijalan yang ramai atau jalan utama, anak tidak boleh berjalan terlalu jauh.Bus jangan sering berhenti sehingga memperlambat mencapai rutedalam waktu yang telah ditentukan. Siswa tidak perlu menunggu terlalu lama di tempat pemuatan, sehingga mereka menimbulkan problem disiplin.

Berdasarkan teori di atas, ketepatan waktu adalah kunci dalam penyusunan jadwal pemberhentian bus. Penyusunan dilakukan dengan menganalisa jarak tempuh antara pemberhentian satu ke lainnya. Pemberlakuan kuota menunggu tiap pemberhentian sangat bermanfaat, karena setiap siswa belum tentu dating tepat waktu di pemberhentian bus tersebut.

 

Lalu Lintas Sekolah

Administrator sekolah juga harus memperhatikan arus lalu lintas dalam dan sekeliling sekolah jika dia mempunyai sejumlah bus yang tiba dan berangkat pada waktu tertentu dan dalam tempat yang terbatas, ia mugkin perlu membatasi alat pengangkutan pada waktu itu. Jika bagian itu merupakan bagian dari kotamadya, ia harus bekerja sama dengan polisi setempat untuk menetapkan peraturan khusus. Jika daerah tersebut merupakan milik sekolah, tentu hal ini dibawah kontrol sekolah. Satu kritik berkenaan dengan dan lalulintas pengangkutan adalah adalah pola arus siswa bila memasuki atau meninggalkan gedung sekolah. Ini harus disusun dengan baik sehingga siswa yang berjalan tidak sembarangan menyeberang dekat bus.

Berdasarkan teori di atas, tempat pemberhentian haruslah disesuaikan dengan kondisi lalu lintas, sehingga tingkat keamanan lebih ditingkatkan. Penentuan tempat baiknya bekerja sama dengan pihak kepolisian agar mendapatkan tempat yang tepat.

 

Kesimpulan

Salah satu solusi pemecah maslah kemacetan di sebuah daerah yaitu pemberlakuan bus sekolah, sehingga dengan adanya bus sekolah tersebut meminimalisir kemacetan. Karena para penjemput/orang tua siswa dapat menunggu anaknya di pemberhentian bus di masing-masing daerah terdekat dengan rumah siswa. Pemberlakuan bus sekolah memberikan kenyamanan dan keamanan bagi siswa, orang tua dan sekolah. Sebagai pengelola layanan khusus transportasi sekolah, perlu adanya pengelolaan yang baik dan cermat. Melakukan kerja sama dengan berbagai pihak adalah sebuah tindakan yang baik karena dapat mengetahui kelebihan dan kelemahan penggunaan bus sekolah tersebut.

 

Daftar Rujukan

Kusmintardjo. 1993. Pengelolaan Layanan Khusus di Sekolah. Malang: IKIP Malang.

 

Posting oleh Aditya Chandra Setiawan 5 tahun yang lalu - Dibaca 13336 kali

 
Tag : #Perencanaan # Transportasi

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Kamis, 22/11/2018 16:05:48
APBN 2019, Anggaran Pendidikan Rp 492 Triliun, Terbesar untuk Agama

Pemerintah terus mengoptimalkan pendidikan untuk anak bangsa. Setiap tahun di APBN selalu dianggarkan 20 persen....

Senin, 12/11/2018 16:01:20
Asah Bakat Sejak Dini, Anak Tumbuh Jadi Remaja Hebat

Para orang tua didorong untuk bisa mengetahui dan memahami bakat yang dimiliki anak sejak dini. Dengan memiliki...

7 Pilar MBS
MBS portal
2. Manajemen Peserta Didik Berbasis Sekolah
a. Konsep DasarManajemen peserta didik berbasis sekolah adalah pengaturan peserta didik yang meliputi kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, dan mengevaluasi program kegiatan peserta didik di sekolah, dengan berpedoman pada prinsip-prinsip implementasi manajemen berbasis...
Informasi Terbaru
Penelitian
MBS portal
Manajemen Berbasis Sekolah dalam Kerangka Penguatan Otonomi Sekolah
Manajemen Berbasis Sekolah dalam Kerangka Penguatan Otonomi Sekolah   A n s a r Universitas Negeri Gorontalo   Abstrac: School Based Management (SBM) is a gift of freedom (autonomy) to the school to take care of everything related to the operation of the school in order to achieve goals...
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Modul Pelatihan Praktik Yang Baik Kelas Awal
Modul Pelatihan Praktik Yang Baik Kelas...
3 tahun yang lalu - dibaca 51412 kali
Contoh Sukses Pelaksanaan MBS
Contoh Sukses Pelaksanaan MBS
5 tahun yang lalu - dibaca 32315 kali
Panduan Advokasi dan Lokakarya Penyusunan Rencana Kegiatan, Anggaran, Supervisi dan Monitoring Program MBS
Panduan Advokasi dan Lokakarya...
5 tahun yang lalu - dibaca 16561 kali
Paket Pelatihan Lanjutan untuk Sekolah dan Masyarakat
Paket Pelatihan Lanjutan untuk Sekolah...
5 tahun yang lalu - dibaca 13812 kali
Peran Serta Masyarakat Dalam Pendidikan
Peran Serta Masyarakat Dalam Pendidikan
3 tahun yang lalu - dibaca 31200 kali
Panduan Pembelajaran Kelas Rangkap
Panduan Pembelajaran Kelas Rangkap
3 tahun yang lalu - dibaca 32813 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : Kelas Awal
Asyik Belajar dengan PAKEM : Kelas Awal
5 tahun yang lalu - dibaca 28941 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPS
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPS
5 tahun yang lalu - dibaca 37534 kali
Info MBS
Saling Adu Kecepatan Robot
1 tahun yang lalu - dibaca 1971 kali
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
1 tahun yang lalu - dibaca 2409 kali
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
1 tahun yang lalu - dibaca 2639 kali
Jembatani Kompetensi Siswa dengan Kebutuhan Pelaku Dunia Usaha
Jembatani Kompetensi Siswa dengan...
1 tahun yang lalu - dibaca 2592 kali
Pendidikan Informal untuk Penguatan Pembelajaran di Daerah Tertinggal
Pendidikan Informal untuk Penguatan...
1 tahun yang lalu - dibaca 2860 kali
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak Perbatasan
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak...
1 tahun yang lalu - dibaca 2982 kali
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik Mengajar Realistik
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik...
1 tahun yang lalu - dibaca 3007 kali
Permen tentang Penguatan Pendidikan Karakter Disiapkan dalam Sepekan
Permen tentang Penguatan Pendidikan...
1 tahun yang lalu - dibaca 4021 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2018 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.55 Mb - Loading : 7.06304 seconds